Cara Flash HP Semua Merek (Asus, Xiaomi, Oppo, Lenovo, Samsung)

Sebagai raja sistem operasi smartphone, Android diketahui memiliki pasar yang amat luas. Mulai dari pasar remaja sekolah, mahasiswa, hingga kalangan eksekutif dan ahli IT.

Beberapa brand smartphone yang populer di Indonesia adalah Samsung, Asus, Xiaomi, Oppo, Lenovo, Advan, dan Vivo. Alasan banyaknya orang memilih brand itu sebagai perangkat harian mereka ada bermacam maca, mulai dari gengsi, performa, daya tahan durabilitas hingga harga (oppo & vivo).

Lebih jauh lagi para pengguna smartphone android biasanya ingin mengotak-atik jeroan sistem operasi dari ponsel secara manual. Salah satunya adalah dengan melakukan flashing.

Nah apa itu flash dan bagaimana cara flash HP Android?


Apa itu Flash?

Flashing atau flash suatu ponsel cerdas merupakan salah satu langkah yang dilakukan seseorang untuk menghapus sebagian atau seluruh isi dari ponselnya, khususnya sistem operasi yang berada di dalamnya.

Tujuannya adalah tentu saja untuk mengganti sistem operasi tersebut. Katakanlah HP Xiaomi yang kamu punya hanya bisa update hingga Android Nougat saja, padahal kamu benar-benar menginginkan Android Oreo.

Nah alih-alih membeli ponsel baru, kamu punya pilihan untuk melakukan flash HP Xiaomi tersebut. Namun memang perlu kami ingatkan bahwa tindakan ini adalah tindakan “illegal”, sehingga segala risiko harus kamu tanggung sendiri. Eh, tapi tindakan ini sebenarnya legal ya di mata hukum jadi sah-sah saja bila kamu ingin melakukannya.

Maksudnya adalah segala garansi yang diberikan oleh brand secara otomatis akan gugur apabila kamu melakukan flash HP. Bila rusak, blank, atau apapun tentu kamu tidak bisa membawanya ke konter resmi HP.


Cara Flash Handphone Android Secara Manual

Tutorial dibawah tentu saja bisa digunakan untuk semua merek handphone android. Memang ada beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk bisa melakukan flash HP yang kamu punya, namun cara yang kami rekomendasikan di bawah ini merupakan cara manual.

Berikut ini adalah langkah-langkah yang bisa kamu lakukan:

Lakukan back up data – langkah paling penting yang harus selalu kamu lakukan sebelum melakukan flash HP Android kamu adalah dengan melakukan back up data penting di dalam HP ke dalam laptop ataupun komputer yang kamu punya.

Proses ini tentu amatlah penting mengingat ketika kamu melakukan flashing tentu saja akan ada banyak data yang secara otomatis terhapus. Untuk aplikasi sendiri, tentu kamu bisa mencarinya lagi natni di Google Play Store.

Namun memang untuk data kamu harus melakukan back up secara manual sehingga nanti setalah melakukan instalasi ulang sistem operasi yang baru kamu bisa melakukan load data secara penuh.

Melakukan unlock bootloader setelah membuat back up data, langkah penting selanjutnya adalah melakukan unlocking bootloader, rooting, sehingga nantinya bisa diflash dengan menggunakan ROM custom.

Lalu bagaimana caranya, agar lebih mudah kami coba merangkumnya menjadi langkah-langkah di bawah ini:

  1. Secara default, pengaturan Android adalah bootloader yang terkunci dan tentu saja tidak memperkenankan kamu untuk mendapatkan akses root.
  2. Akses root atau rooting perlu dilakukan sehingga kamu bisa menjelajahi folder root dari perangkat yang kamu gunakan sehingga bisa memodifikasi sistem secara manual.
  3. Nah perlu diingat langkah inilah yang kemudian akan membuat garansi dan beberapa hal lainnya menjadi tidak berlaku nantinya bila ponsel yang kamu punya dibawa ke gerai resmi bila mengalami sesuatu. Oleh karena itulah lakukanlah hal ini dengan bijaksana dan tentu saja bertanggung jawab atas dirimu sendiri ya.
  4. Pertama-tama kamu bisa membuka menu build number di dalam settings. Bila sudah menemukannya kamu bisa menekan pilihan build number sebanyak 7 kali yang akan membuka pesan “developer options enabled”.
  5. Sebelum bisa membuka bootloader kamu bisa mengunduh beberapa aplikasi khusus melalui laptop atau PC yang kamu punya. Untuk Samsung sendiri kamu bisa mengunduh Odin Firmware Flashing Tool. Selain itu jangan lupa untuk mengunduh CF-Auto-Root sesuai dengan model number ponsel Samsung yang kamu punya.
  6. Bila sudah kamu bisa melakukan reboot Samsung ke dalam Download Mode. Caranya adalah matikan ponsel, lalu tekan tombol volume down + home button + power key, lalu tekan volume up untuk melanjutkan.
  7. Setelah itu kamu bisa langsung menyambungkan HP mu ke laptop atau PC dengan menggunakan kabel USB.
  8. Secara otomatis Odin akan mendeteksi HP tersebut.
  9. Klik AP di Odin dan pilihlah “CF-Auto-Root-xxx-xxx-xxx.tar.md5” sesuai dengan yang model number yang kamu unduh sebelumnya.
  10. Klik start dan tunggu sejenak.

Bila sudah melakukan 10 langkah di atas maka secara otomatis kamu sudah melakukan unlock bootloader dan rooting HP yang kamu punya. Setelah ini pada dasarnya kamu sudah bisa memodifikasi HP tersebut secara custom.

sukses root di perangkat

Bila ragu apakah HP yang kamu punya sudah terakses root nya atau belum, kamu bisa melakukan pengecekan dengan menggunakan SuperSU yang memang merupakan salah satu aplikasi yang paling banyak diunduh.

Stock Recovery vs Custom Recovery – sebelum bisa benar-benar mengotak-ngatik daleman ponsel yang kamu punya kamu perlu ketahui terlebih dahulu bahwa sejatinya di dalam ponselmu sudah tertanam stock recovery.

Menggunakan ini, ada beberapa batasan yang diberikan oleh pabrikan. Tentu saja sebagai salah satu bentuk proteksi terhadap produk mereka. Sayangnya salah satu batasan itu adalah tidak diizinkannya kamu untuk melakukan flashing custom ROM yang merupakan satu langkah penting disini.

Oleh karena itulah kami sarankan kamu untuk mengunduh custom recovery yang banyak bertebaran di Play Store semisal Clockworkmod, Philz Touch, hingga TWRP (TeamWin Recovery Project).

Saran kami unduhlah TWRP karena memang selain paling banyak digunakan saat ini, TWRP menurut kami memiliki tampilan yang sederhana namun dengan pengoperasian yang mudah dan intuitif sehingga cocok untuk para pemula.

Setelah ini saatnya masuk ke tahapan yang paling menarik yakni membuka gerbang flashing custom ROM, kernels, dan semacamnya.

Custom ROM – Membuka custom ROM merupakan salah satu jalan penting yang harus kamu lakukan untuk melakukan kustomisasi dan modifikasi khusus ponselmu. Banyak hal yang bisa kamu lakukan mulai dari memodifikasi ROM Ports, meningkatkan battery life dan masih banyak lagi.

Ada beberapa custom ROM yang bisa kamu unduh di luar sana, diantaranya adalah Lineage OS, Dirty Unicorns, Pixel Experience OS, CyanogenMod, Paranoid, MIUI, Carbon, hingga Resurrection Remix ROM. Kamu bisa mencari dan mengeksplorasi lebih jauh serta memilih satu yang paling kamu suka.

Untuk bisa memasukkan ROM ini ke dalam ponsel kamu bisa melakukannya via laptop atau PC yang kamu punya. Atau bila malas kamu pun bisa mengunduh app yang bernama ROM Manager untuk langsung mengunduh berbagai ROM ke dalam ponselmu.

Reboot ke mode recovery – langkah selanjutnya adalah melakukan reboot ponselmu ke mode recovery. Untuk melakukannya pertama-tama tentu saja kamu harus mematikan ponselmu tersebut.

Lalu kamu bisa langsung menekan tombol volume down + power button yang nantinya akan memasukkanmu ke dalam menu bootloader. Bila sudah kamu bisa langsung menekan volume up untuk melakukan booting ke mode recovery.

Flashing ke ROM baru – bila sudah masuk ke mode recovery kamu akan menemukan berbagai menu yang tampaknya menarik. Tapi kamu harus berhati-hati ya, karena bila kamu menekan sembarangan bisa-bisa kacau deh sistem HP mu.

Kali ini kamu bisa cari pilihan Install zip rom sdcard dan carilah ROM yang telah kamu unduh sebelumnya. Bila sudah ketemu klik file ROM tersebut dan langsung confirm the installation untuk menginstal ROM tersebut.


Adakah Alternatif Aplikasi yang Bisa Diunduh Untuk Flash HP?

Pada dasarnya cara di atas merupakan cara manual yang menurut kami harus kamu ketahui sebelum kamu memanfaatkan berbagai macam aplikasi yang ada di internet. Mengapa? Tentu saja agar kamu belajar dan mengetahui dasar-dasarnya.

Sehingga di kemudian hari bila kamu melakukan flashing ponsel (apapun), dan menemukan masalahnya kamu bisa langsung mencari solusinya dengan mudah. Atau setidaknya kamu bisa mengidentifikasi masalah tersebut.

Bila sudah paham barulah kamu boleh mencoba beberapa aplikasi alternatif di bawah ini yang bisa kamu gunakan untuk melakukan flash HP.

Odin – sebagaimana yang telah kami sebutkan sebelumnya, Odin merupakan salah satu aplikasi terbaik yang bisa kamu unduh untuk melakukan flashing HP Android.

Bahkan dengan menggunakan Odin, kamu bisa melakukan flashing HP mu yang sudah “di bricked” sebelumnya. Hmm bukan hal yang mudah, namun sanggup dilakukan dengan mudah menggunakan aplikasi ini.

Meskipun dikatakan Samsung sendiri memiliki aplikasi semacam ini yang diberinama Kies, kebanyakan pengguna Android dan Samsung masih tetap menyukai Odin dibandingkan aplikasi tersebut.

Emma Flash Tool – bila Odin merupakan salah satu aplikasi yang secara eksklusif bisa digunakan dengan mudah oleh para pengguna HP Samsung, Emma Flash Tool merupakan salah satu aplikasi yang bisa digunakan, dan paling banyak digunakan oleh pengguna HP Sony Xperia!

Sama seperti Odin, Emma Flash Tool juga dibekali dengan berbagai kemampuan yang unik seperti melakukan restore Sony Xperia kembali menjadi Stock ROM hingga tentu saja melakukan rooting dan bootloader.

Miracle Box – dibandingkan dengan beberapa flashing tool lainnya yang tersedia di internet, Miracle Box dikatakan oleh banyak reviewer sebagai salah satu tool yang memiliki banyak fitur. Bahkan lebih dari sekadar flashing tool biasa.

Dikatakan merupakan tool yang menarik karena Miracle Box dibuat sedemikian rupa sehingga bisa melakukan unlocking dan flashing berbagai macam perangkat dengan chipset beragam pula seperti Spreadtrum, Qualcomm, hingga Mediatek.

Nah Miracle Box sendiri diketahui sebagai salah satu tool yang paling banyak digunakan oleh orang-orang yang ingin melakukan rooting serta flashing HP Android pabrikan China saat ini. Jadi kamu yang menggunakan HP Android pabrikan China bisa mencoba apps ini lho.

SP Flash Tool – sama seperti Miracle Box, SP Flash Tool juga bisa digunakan untuk HP berbasis Android dari berbagai merk. Nah tapi perlu diingat bahwa SP Flash Tool hanya bekerja kepada HP Android dengan chipset Mediatek saja.

Beberapa HP Android berbasis chipset Mediatek misalnya Xiaomi Redmi Note 8 Pro, Motorola One Macro, Realmi C2, Realme 3, LG W30, dan tentu saja masih banyak lagi daftarnya yang bisa kamu cari sendiri di Google ya.


Akhirnya, Flash atau Tidak Jadi Ya?

Setelah membaca seluruh artikel di atas ini pasti kamu terbagi menjadi dua kelompok besar, yakni orang-orang yang tetap yakin untuk melakukan flash ponsel mereka dan orang-orang yang justru menjadi ragu apakah tetap ingin melakukan flash.

Berikut ini adalah beberapa pertimbangan yang bisa kamu pikirkan. Pertama-tama kami akan coba jabarkan beberapa keuntungan melakukan rooting dan flashing HP Android yang kamu punya ya.

Keuntungan Melakukan Flash

Menjalankan aplikasi khusus – Salah satu alasan utama mengapa banyak orang yang mengerti rooting memutuskan untuk melakukan rooting dan flashing terhadap HP Android yang mereka punya adalah karena dengan melakukan ini mereka bisa menjalankan berbagai macam aplikasi khusus.

Beberapa aplikasi khusus ini diketahui bahkan memberikan kamu sebagai pemilik ponsel kebebasan mutlak untuk mengotak-atik ponselmu. Mulai dari kustomisasi yang luas hingga mengatur manajemen baterai ponsel yang kamu punya.

Menghapus aplikasi khusus – sebaliknya bagi kamu yang telah melakukan rooting juga bisa menghapus beberapa aplikasi bawaan khusus yang ada di dalam ponselmu. Atau istilah kerennya adalah pre installed apps, yang jarang kamu gunakan dan tampak mengganggu.

Menginstal ROM Custom – untuk alasan utama inilah mengapa banyak pula orang melakukan rooting HP Android yang mereka punya. Karena dengan menghapus dan mengganti ROM bawaan dengan ROM custom mereka bisa melakukan berbagai macam hal.

Mulai dari mengganti tampilan menjadi jauh lebih menarik, hingga bila kamu cukup cerdik kamu bisa menambah performa dan kecepatan dari ponsel Android yang kamu miliki saat ini. Wah bagaimana, menarik ya?

Meningkatkan usia HP – sebagaimana yang telah kami sebutkan di atas kamu pasti akan menerima banyak sekali pre installed apps yang diberikan oleh pabrikan HP Android yang kamu miliki. Boleh dibilang aplikasi ini merupakan bloatware.

Memang kebanyakan bloatware tidak mengganggu ponselmu, namun sayangnya ada banyak pula bloatware yang secara diam-diam memakan habis daya dan memory dari HP Android yang kamu punya. Bisa menghapusnya tentu merupakan salah satu jalan terbaik.

Nah tapi kamu harus berhati-hati ya karena kadang bloatware dibuat berkaitan satu sama lain. Sehingga ada kalanya ketika kamu menghapus satu bloatware secara sembarangan akan ada gangguan pada ponselmu. Untuk yang satu ini tentu kamu harus membacanya lagi lebih jauh.

Kerugian Melakukan Flash

Selain dari beberapa keuntungan di atas, tentu kamu harus mempertimbangkan beberapa kerugian yang bisa kamu dapatkan bila kamu melakukan rooting dan flashing HP Android yang kamu punya. Berikut adalah diantaranya:

Risiko bricking – salah satu hal yang paling ditakutkan oleh orang-orang yang melakukan rooting HP Android adalah melakukan bricking. Eh tapi apa sih sebenarnya bricking itu?

Bricking sendiri diambil dari kata brick alias “batu bata”. Hal ini berkaitan dengan definisi bricking perangkat HP yang kamu miliki. Ketika kamu melakukan bricking, artinya kamu ‘mengubah’ HP tersebut menjadi seonggok batu-bata.

Ya, tidak berguna.

HP Android yang telah ter-bricking sudah tidak bisa diperbaiki secara ‘normal’ dan tentunya membutuhkan beberapa proses pula. Itupun bila HP Android mu tidak 100% benar-benar ter-bricking alias bila masih bisa diselamatkan, bila masih bisa lho.

Bila sudah begini kamu bisa mencoba mengunduh beberapa aplikasi recovery, membuka ponsel ke mode recovery, hingga tentu saja mengontak ‘tukang servis’ HP. Atau bila ingin sekalian belajar, tentu kamu bisa mencari bagaimana cara untuk memperbaiki HP Android yang telah ter-bricking.

Menghanguskan garansi – sebagaimana yang telah kami sebutkan secara berulang-ulang di atas. Bahwa bila kamu memutuskan untuk melakukan rooting atau flashing, berarti kamu telah siap kehilangan garansi resmi atas HP Samsung dan/atau Android yang kamu punya.

Menurunkan performa – rooting dan modifikasi HP Android dengan benar tentu saja dapat membuat HP tersebut menjadi lebih keren, lebih berbeda, dan meningkatkan performa HP tersebut secara keseluruhan.

Tapi ingat, kata kuncinya adalah melakukan rooting dan modifikasi dengan benar. Karena bila tidak, yang ada HP yang telah kamu rooting dan flashing tersebut justru akan turun performanya, dan hilang fitur-fiturnya.

Virus – salah satu alasan mengapa saat ini banyak pabrikan yang tidak mengizinkan penggunanya untuk mengakses folder root adalah keamanan. Untuk alasan itulah iPhone dikatakan sebagai salah satu iOS paling aman.

Nah tentu kamu mengerti, dengan melakukan rooting ke folder dasar tersebut artinya kamu telah siap membuka risiko HP Android yang kamu punya terkena virus. Virus apapun, mulai dari virus yang mengganggu sistem hingga Adware dan Malware, waduh!


Penutup

Pada akhirnya tujuan kami membagian artikel mengenai cara flash HP Android ini adalah sebagai salah satu tambahan pengetahuan. Khususnya bagi kamu yang baru ingin memahami apa itu rooting, flashing, dan tetek bengek lain di dalamnya.

Sementara untuk melakukan rooting, flashing, dan semacamnya tentu saja pilihannya dikembalikan kepada kamu. Dengan segala pertimbangan yang telah kami berikan di atas kami harap kamu bisa melakukan ini dengan bijaksana ya.

Kami pun tidak bertanggung jawab atas kerusakan yang ditimbulkan bila kamu salah melakukan rooting atau flashing HP Android yang kamu punya. Tapi pada akhirnya sih, selamat mencoba!

5 1 vote
Article Rating

Fakhri Zahir

Fakhri Zahir adalah seorang dokter lulusan Universitas Indonesia yang juga aktif menulis konten di banyak website populer.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments